14 Level Psikologi Trading Saham, Berada Dimanakah Anda?

Ada istilah

“Master your emotions and you will master the market”

Apakah Anda sudah siap menguasai emosi diri? Sudah siap menguasai emosi pasar?

Kuliah kali ini saya tidak akan menjadi seorang ekonom maupun investor, tapi menjadi pendongeng psikologi pasar modal. Salah satu pendekatan yang saya gunakan ini, membagi fase trading menjadi 14 bagian dan Anda bisa melihatnya di gambar bawah.

 

Titik puncak paling berbahaya adalah ketika orang berada di level euforia, sementara peluang terbaik ketika pasar berada di titik depresi.

Itu idealnya, tapi sebagai manusia yang rasional, kita tidak akan pernah tahu kapan waktu tersebut datang dengan tepat. Nah, mari kita bicarakan satu demi satu.

1. Optimism
Diawali dengan kondisi pasar kondusif, market merasa optimis akan terus naik seiring waktu. Pada level ini, Anda akan berfikir bahwa mencari duit di pasar modal sangat mungkin.

2. Excitement
Chart pasar modal di dominasi warna hijau, begitu pula dengan portofolio Anda. Harapan semakin tumbuh, pikiran yang semula berpikir “mungkin” mendapat untung, berubah menjadi “mudah” mencari duit di pasar saham.

3. Thrill
Semangat karena nilai portofolio meningkat, hingga tidak percaya karena hasilnya melebihi ekspektasi. Pasar saham sangat bergairah begitu pula dengan hormon para trader! Jika sampai memuji kepintaran Anda sendiri, berarti ada di level ini. Hati-hati, percaya diri perlu, tapi overconfidence bisa membunuhmu!

4. Euphoria
Pasar saham terlalu bersemangat, bahkan cenderung tidak rasional. Ketika hampir semua orang berteriak “Buy! Buy!”, berarti itu alarm buat kita! Titik ini adalah risiko tertinggi dan tahukah apa yang akan terjadi?

5. Anxiety
Untuk pertama kalinya pasar bergerak tidak sesuai keinginan Anda! Keuntungan tergerus karena portofolio Anda menurun.
Terkejut? Pasti!
Seketika Anda berfikir sebagai investor jangka panjang. Mari kita lihat kelanjutannya.

6. Denial
Anda yakin bahwa market akan rebound dan naik lagi, sayangnya kenyataan berkata lain. Pasar saham tidak memantul sesuai harapan, dan pikiran-pikiran negatif mulai bermunculan. Niat jadi investor jangka panjang berubah menjadi “yang penting rebound”.

7. Fear
Realita pasar modal yang sesungguhnya menampar trader! Dari kepercayaan diri yang tinggi, bergerak menjadi kebingungan. Para pemain saham tidak tahu harus berbuat apa, padahal seharusnya kalau niat mau jadi trader harus menenangkan diri dulu. Cabut dari pasar dengan profit sedikit lebih baik, dibanding terus menerus stres dan harga turun.

8. Desperation
Pikiran mentok, buntu semua, sementara keuntungan yang susah payah didapat menguap!
Saya pernah mengalaminya, percayalah! Kerugian investasi saham adalah keniscayaan, jadikan pengalaman.

9. Panic
Bingung di level terendah, sudah ga paham mau ngapain lagi. Kayaknya semua usaha sia-sia, karena portofolio terus merosot.
Pernah begitu?
Rasanya bukan kita yang bisa mendapat untung dari pasar modal, tapi justru market yang mengontrol si trader.

10. Capitulation
Akhirnya pasrah dan keluar dari market. Masalahnya Anda sudah merugi terlalu besar, dan sayangnya bisa jadi ini adalah titik balik pasar untuk mendaki lagi.

11. Despondency
Biasanya setelah keluar dari pasar modal, adalah waktu yang tepat untuk istirahat sejenak. Tidak memikirkan apapun yang berhubungan dengan dunia saham.

12. Depression
Jangan bunuh diri dulu!
Sayang hidup cuma sementara, tidak boleh dipercepat.
Minum tequilla dulu, eh susu juga tak apa. Mulai deh analisa-analisa lagi, mengevaluasi kegagalan trading. Masuk ke pasar modal dengan nominal sedikit-sedikit.

13. Hope
Habis gelap terbitlah terang, kata RA Kartini.
Kita mulai mengevaluasi peluang-peluang baru yang muncul di pasar saham, menelisik berita tentang perusahaan di Indonesia.

14. Relief
Market POSITIIIIF!
Dari harapan, para trader menjadi bersemangat lagi dan yakin akan memperoleh cuan dari pasar modal. Siklus berulang lagi deh ke awal tadi.


Bagaimana mengatasi kegalauan psikologi ketika trading saham?

Sebenarnya kegalauan ketika trading saham muncul gara-gara adanya unsur ketidakpastian investasi, tentu hal ini berbeda kalau kita beli obligasi yang bunga tiap tahunnya sudah ketahuan.

Maka dari itu, untuk menghadapi unsur ketidakpastian yang selalu ada, Anda harus menyiapkan strategi investasi saham. Apa saja itu? Wajib hukumnya memiliki trading plan, mempelajari analisis teknikal dan fundamental, dan yang paling penting adalah mengeksekusi trading sesuai rencana Anda. Kalau beda dengan yang direncanakan, bisa berantakan hasilnya.

Jadi, ada dimanakah posisi Anda sekarang?